Posts by padiyes123

    Kemarin sempet lihat di utara Samsat Kota Jogja om Venduti , cek link.

    Tapi pas cuman lihat2 aja sih, jadi nggak tahu, pesannya juga di situ apa nggak. Kalau biasanya, pada menamakan plat akrilik grafir. Jadi plat nomornya dimasukin wadah akrilik yg sudah digrafir sesuai abjad di platnya dan dikasih led 2 warna, sehingga pas nyala, yang teriluminasi bagian yang tergrafir, seakan2 nomornya yang menyala, bukan platnya. Dan karena led 2 warna, bisa dicustom, semisal pas jalan warna putih yang nyala, pas direm nyalanya warna merah. Jadi nggak transparan dan masih pake plat nomor resminya koq om Zikri Irfandi  (cmiiw).

    Yang kayak gitu kah om Venduti ?

    Wow....keren om (harganya juga keren nih).

    Mau tanya nih, kalau lampu mundur diganti led juga kah? Ada produk yang recommend nggak nih biar bisa lebih terang dari lampu rem. Soale keliatan banget kalau gelap tuh semisal ngandalin lampu mundur doang. Ini baru inden T10 Cree 12w, tapi lama banget gak dateng2.

    Sama lampu utamanya, bisa minta foto sorotnya kah? Pas low beam dan high beam, fokus terjaga nggak tuh om?

    Makasih sharingnya ya, sungguh menginspirasi :)

    Wahh....udah ada yang bikin tutorialnya.

    Ane masih planning mulu om, barang dan peralatan dah tak beli setahun yang lalu, tapi karena ada bayi mungil, jadi teralihkan perhatiannya dah. Masih tahap wacana aja untuk bongkar2nya.

    Kalau ane rencana tak tambahi saklar, ditarik kabel ke depan, jadi ada kontrol terpisah, tak gabungin ama DRL juga (sudah siap semua bahan, tapi belum sempet bongkar2).

    Semoga segera punya waktu luang buat eksekusi dah...masak dari dulu cuman planning gak ada realisasinya.

    Buat pengguna pertalite, ada review kayak gini nih: link.

    Intinya, mobil jadi brebet setelah isi pertalite. Bahkan ada review kalau hal yang sama juga dialami oleh pengguna mobil injeksi juga. Dan hal ini berangsur hilang setelah pakai premium (mobilnya Katana).


    Kalau dari aku sih jarang banget pertalite, dulu biasa premium, sekarang pertamax. Tapi karena sering pemakaian dalam kota, jadinya gak terlalu terasa bedanya dah.


    Buat yang ngisi full pertalite (dari kondisi tangki BBM kosong), atau sudah 3x isi ulang pertalite (asumsi dari BBM mau habis), pas dipakai tanjakan gimana ya responnya? Ada yang pernah nyoba?


    Jadi parno nih maw ngisi pertalite lagi.

    Kalau di tempat om Zikri Irfandi , pas mesin stationer, getar dan bunyi gak om?

    Soale habis service ke3 (setahun) baru keluar gejala getarnya nih. Jadi iseng aja cek under bonnet, dan ternyata sumbernya dari plat tersebut. Dulu2 sebelum diservice beres perasaan gak pernah denger bunyi yg kayak gini dah.

    Iya om, bisa dilihat di sini:

    11399-img-20170204-105432-jpg




    Bagian yang dilingkari merah itu akan bergetar ketika mesin nyala. Lebih parah getarannya kalo sekitar 1000rpm, jadi pas jalan mundur agak menanjak (kan pelan2 tuh) akan terdengar banget getarannya.

    Semenjak service terakhir di beres, saya mendengar ada getaran aneh sewaktu mesin Brio hidup, paling terdengar ketika berada dalam kondisi stasioner.

    Kemarin pas iseng cek cairan mesin, ternyata ada plat logam yang menggantung di bagian depan-bawah. Untuk sementara ini, mobil masih di garasi, rencana akhir minggu mau tak cuciin hidrolis sekalian tak benerin dah.


    Sementara ini, ada beberapa pertanyaan yang muncul nih, siapa tahu ada yang bisa menjawabnya :)

    1. Sebenarnya, itu plat apa sih? Fungsinya buat apa? Apakah untuk menyekat panas knalpot supaya tidak masuk (soalnya letaknya membatasi antara body bawah dengan knalpot)

    2. Bagaimana cara memperbaikinya? Soalnya sepertinya ada lekukan sebagai tempat kaitan di pinggirnya, akan tetapi kok tidak ada tempat untuk mengaitkan (perkiraan, baru dilihat dari atas doang sih).

    3. Benarkah itu letaknya di situ? Atau ini berasal dari daerah lain (bag. atas misalnya), yang kemudian jatuh dan nyangkut di situ.

    4. Ada yang punya ide, kenapa bisa sampe lepas kayak gitu?


    Makasih buat perhatiannya ya teman-teman :)


    Begini detailnya (gambar jarak jauh, sedang dan zoom pada bagian yang error), untuk gambar yg lebih besar, mari diklik saja.




    ganti ban serep karna bocor dijalan, jd harus spooring ya ? sama balancing juga gan ?

    Ban serepnya bisa coba dicek lagi om, ukurannya sama gak ya?
    Terus, setelah ban yang bocor diperbaiki/tambal dipasang lagi, normal lagi kah?

    Seharuse tanpa balancing/spooring, gejalanya klo gak seimbang gak sampe setir belok sendiri (kecuali emang parah unbalancenya).

    saya malah kepikiran kalau ac brio itu dinginnya gak sampai belakang ya....gimana caranya nambahin blower seperti yang ada di sigra/calya....letaknya di plafon, kesannya seperti ac double blower, padahal cuma kipas aja yg ditaroh di plafon....ada yg jual gak ya....

    Nemu link yang unik nih om :)

    Bisa jadi inspirasi buat air circulator. Cuman musti dipastiin dulu keamanannya, soalnya kalo ada anak kecil numpang, pasti seneng masukin jari tuh.

    Mungkin beda produk ya om? Pakai merk apa? Yang biasa ane pake malah ada petunjuk bisa disemprotkan ke kepala aki, antena, dan engsel-engsel pintu.


    Duh...lupa namanya om...dah lama gak pake sih, dulu tak pake buat pelumas rubik, terus juga buat nyemprot karet kaca jendela brio, habis itu lama banget gak pegang.
    Iya nih, mungkin beda produk. Soale dulu itu tak baca, gak ada petunjuk buat logam, berarti kebalikan ama punyane om @"Zikri Irfandi" nih. Mungkin bisa dibisikin om, di sono pake yang merk apa ya?


    Lho....malah kebalik om, saya malah nyaman banget pake jok brio. Dengan desain ergonomis kayak gitu, bakalan menyesuaikan ama tulang punggung kita. Asal duduknya nempel ke belakang saja, pasti tulang punggung bakalan nempel semua dari atas sampai bawah, jadine perjalanan jauh jadi enak (pernah nyoba, rekor 6 jam di Brio).


    Kalau dari gambar di bawah, saya lebih nyaman dengan posisi paling kanan-bawah (multitasker type):

    Klo yg kiri-atas (rollercoaster), itu istri saya klo nyetir, kepalanya maju biar kelihatan depan, tapi efeknya, gak betah lama2 posisi gitu, dah pegel duluan punggungnya sebelum sampe tujuan.
    Klo yg kanan-atas (the pimp), biasanya posisi santai, cuman pinggang bawah kurang nempel jok, jadinya lama2 bakalan pegel dah pinggang bawahnya.
    Klo yg kiri-bawah (the racer), biasanya klo pengen leyeh2, jadinya punggung benar2 nyaman, tapi posisi kayak gini membuat kurang siaga, bisa2 malah ketiduran :04:*& :04:*& dan leher cenderung lebih pegel, karena gak lurus dengan badan.
    Yg kanan-bawah (multitasker) itu yg paling cocok dengan saya, jadinya semua tulang belakang benar2 dapat ditopang oleh seatnya. Lebih mantap lagi klo pake bantal leher, jadi tulang leher ikutan ditopang, biar gak pegel. Terus, posisi jok agak mundur, biar kakinya gak terlalu nekuk (jarak jok-setir kayak The Racer). Dah...klo gini, betah di balik kemudi dah. Asal jangan terlalu miring ke belakang aja biar gak ketiduran (monggo, kemiringan bisa disesuaikan, klo mau siaga, ya tegak lurus, klo pengen nyante, dikit aca condong ke belakang).


    secukupnya aja ya om, dan kalo bisa jangan kena cat. Bisa juga pakai WD + silicone spray yang khusus untuk mobil.


    Silicone Spray bukannya gak begitu cocok utk logam ya om @"Zikri Irfandi" ? Soalnya lapisan silikon itu mudah hilang, makane lebih cocok klo pake yang oil based utk pelumas logam.
    Selama ini aku pake silicon spray buat pelumas yang berpori sih (plastik, karet, kayu).



    Wah manteb infonya.
    Klo begitu sy langsung hajar WD aja kali yah + Oli.
    Mungkin dalemnya karatan.


    Betul kata om @"Zikri Irfandi", kalau pake WD-40 jangan kebanyakan, takutnya kena cat, jadi kusam ntar, sama susah keringnya kalau kebanyakan. Soale klo belum kering dah dikasih oli, olinya bakalan larut ama WD-40nya, jadi malah gak nempel ke logam.


    Klo seret ringan, kasih pelumas aja om (oli baru atau minyak rante atau minyak singer), terus coba2 masukin-keluarin kunci beberapa kali sambil diputar biar lancar lagi.
    Tapi klo seret banget, musti pake penetran, semacam WD-40 dulu tuh. Baru setelah kering dikasi pelumas.
    Perawatan ringan kayak gini sangat menentukan seberapa panjang umur rumah kuncinya lho :)
    (sudah saya aplikasikan di motor yg berumur 6th++)

    Towingstrapnya udah ada kaitannya (hook) kan ya. Klo udah, tinggal dikaitkan aja ama hook dari towing pointnya Brio (tinggal mencungkil bemper tepat pada tutup towingnya).
    Atau...ini mau memasang strapnya ke hook secara langsung?


    Hi mas eko, kebetulan saya mengalami gejala yang sama, kayanya harus siap mental untuk buka dinamo radiator, fan radiator ga muter dan harus dibantu oleh ac serta tangan untuk memutarnya, lampu indikator selalu kedap kedip dan akhirnya menyala. Yang saya inginn tanyakan, bagian manakah yang di amplas pada karbon brush ? 1. apakah samping carbonnya2. bolehkah sehabis di amplas di seprotkan WD pada carbon brushnya Terima kasih.


    @"nadwy" kemungkinan besar iya, diamplas di samping karbonnya, biar gerakan karbon tidak seret ketika bergesekan dengan rumahnya.
    Untuk WD40, boleh disemprotkan di mechanical-electric part kayak gini untuk membersihkan oily/carbon dirt. Tapi pastikan kering sebelum memasang, karena WD40 juga bisa menghantarkan listrik, jadi biar gak konslet. Atau, lebih bagus pake semprotan Contact Cleaner, itu lebih sulit menghantarkan listrik.
    Tapi kalau tujuannya buat melumasi bagian bergerak, saran saya gak usah, karena bakalan berpotensi untuk korsleting (cmiiw).


    Itu seret dan gak mau keluar, karena ukuran carbonnya yang mepet sama rumahnya kah om @"Eko Kurniawans"? Berarti yang diamplas sedikit itu carbonnya ya, buat ngecilin ukuran gitu?


    supir mobilio keluar, dan ngomong "maaf mbak ngga ada alarmnya"


    Ini yang menjadi cerminan bagaimana kondisi sebagian pengendara di Indonesia. Sekalipun kita sudah berusaha berkendara dengan aman, ada orang yang kayak gini yang masih bisa membahayakan kita. Jadi inget pernah baca artikel, seorang pelatih mengemudi di Eropa sono bilang "consider to drive around dumb people, so you will have your care with you" (kurang lebih kyk gitu). Bukan mengolok2 orang lain sih, tapi mari, fokus kita adalah utk "taking our care with us" ketika berkendara.


    Moral story dari kisah ini:
    1. Ketika kita lagi mundur, selalu tekan kopling sebelum masukin gigi R dan selalu cek kaca spion sebelum melepas kopling (MT, utk AT, pastikan rem terinjak sempurna).
    2. Ketika kita dalam posisi menghalangi kendaraan yang mundur (sekalipun bukan salah kita), kasih sinyal (bisa lampu, klakson atau teriak) biar kalau ada kejadian gak terduga bisa diantisipasi (setidaknya berusaha).
    3. Ketika kita melihat kondisi yang berpotensi mencelakakan, mari kayak om @"highend", teriak sedikit untuk saling mengingatkan adalah hal yang bagus.
    4. Ketika kejadian yang gak mengenakkan sudah terjadi, gak usah saling menyalahkan kecuali sampai pengadilan, gak usah saling membenarkan diri kecuali udah sampai pintu surga, mari saling mengkoreksi diri dan saling memaafkan saja.