Posts by padiyes123

    nggak terlalu perhartikan suara om, yg jelas tarik rem tangan cuma separo.


    tapi sekarang kok tariknya harus full seperti semula y, apa kabelnya merenggang?

    Sama, sebenernya saya juga narik cuman separo (5 klik) sudah maksimal, dipaksa tetep gak mau naik lagi. Mau tak set yang lebih rendah, tapi takute malah pas posisi netral ternyata masih ngerem. Kalau sarannya beres emang 3-5klik sih. Hmm...saate bersih2 kampas rem bener nih.


    Kalau kabel merenggang, cuman bisa terjadi pas posisi panas om. Kalau kondisi dingin, kalau sampai merenggang, sudah saatnya ganti kabel tuh. Perkiraan saya, kenapa balik tinggi lagi settingannya, dimungkinkan karena baut pengunci kurang kenceng, jadi melorot. Bisa distel ulang nih buat balikin jadi separo lagi.

    waktu servis 60ribu kemarin, ane keluhkan masalah hand brake Brio yang nggak pakem, Brio kadang mundur kalo pake rem tangan di tanjakan.
    Akhirnya di setting, dan sekarang pakem sekali. Cuma separuh tarik dari sebelumnya, sempat Brio jalannya kerasa berat, awalnya ane kira, setting hand brake terlalu nyekek, tapi ternyata ban ane yang kurang angin.


    Ngetes hand brake settingnya nyekek atau nggak, yaitu coba lepas handbrake di tanjakan, kalo turun jaya, berarti setting hand brake normal.

    Om Zikri Irfandi inget nggak, dulu berapa klik sampe rem maks ditarik, terus sekarang berapa klik?


    hand brake brio total dari bawah sampe atas ada 7 klik..


    memang kalo bawaan, musti agak atasan, antara 4-5 klik baru makan..
    aku minta di setting di beres, sekarang 3 klik udah pakem

    Tempet saya 5klik, habis itu ditarik ke atas lagi udah gak bisa. Tapi tetep aja kurang nggigit. Kalau tanpa diimbangi rem kaki, pasti tetep aja maju/mundur sendiri di jalan miring.
    Minggu kemaren dibawa di parkiran basement, pas nunggu antrian direm tangan. Pertama2nya diem, terus jalan pelan, akhire sempet mau nabrak mobil depan. Untung kaki siap utk ngerem jg.


    Berarti musti setting manual lagi utk mekanismenya. Dan juga bersihin kampas jg dah.

    Kemarin sempet lihat di utara Samsat Kota Jogja om Venduti , cek link.

    Tapi pas cuman lihat2 aja sih, jadi nggak tahu, pesannya juga di situ apa nggak. Kalau biasanya, pada menamakan plat akrilik grafir. Jadi plat nomornya dimasukin wadah akrilik yg sudah digrafir sesuai abjad di platnya dan dikasih led 2 warna, sehingga pas nyala, yang teriluminasi bagian yang tergrafir, seakan2 nomornya yang menyala, bukan platnya. Dan karena led 2 warna, bisa dicustom, semisal pas jalan warna putih yang nyala, pas direm nyalanya warna merah. Jadi nggak transparan dan masih pake plat nomor resminya koq om Zikri Irfandi  (cmiiw).

    Yang kayak gitu kah om Venduti ?

    Wow....keren om (harganya juga keren nih).

    Mau tanya nih, kalau lampu mundur diganti led juga kah? Ada produk yang recommend nggak nih biar bisa lebih terang dari lampu rem. Soale keliatan banget kalau gelap tuh semisal ngandalin lampu mundur doang. Ini baru inden T10 Cree 12w, tapi lama banget gak dateng2.

    Sama lampu utamanya, bisa minta foto sorotnya kah? Pas low beam dan high beam, fokus terjaga nggak tuh om?

    Makasih sharingnya ya, sungguh menginspirasi :)

    Wahh....udah ada yang bikin tutorialnya.

    Ane masih planning mulu om, barang dan peralatan dah tak beli setahun yang lalu, tapi karena ada bayi mungil, jadi teralihkan perhatiannya dah. Masih tahap wacana aja untuk bongkar2nya.

    Kalau ane rencana tak tambahi saklar, ditarik kabel ke depan, jadi ada kontrol terpisah, tak gabungin ama DRL juga (sudah siap semua bahan, tapi belum sempet bongkar2).

    Semoga segera punya waktu luang buat eksekusi dah...masak dari dulu cuman planning gak ada realisasinya.

    Buat pengguna pertalite, ada review kayak gini nih: link.

    Intinya, mobil jadi brebet setelah isi pertalite. Bahkan ada review kalau hal yang sama juga dialami oleh pengguna mobil injeksi juga. Dan hal ini berangsur hilang setelah pakai premium (mobilnya Katana).


    Kalau dari aku sih jarang banget pertalite, dulu biasa premium, sekarang pertamax. Tapi karena sering pemakaian dalam kota, jadinya gak terlalu terasa bedanya dah.


    Buat yang ngisi full pertalite (dari kondisi tangki BBM kosong), atau sudah 3x isi ulang pertalite (asumsi dari BBM mau habis), pas dipakai tanjakan gimana ya responnya? Ada yang pernah nyoba?


    Jadi parno nih maw ngisi pertalite lagi.

    Kalau di tempat om Zikri Irfandi , pas mesin stationer, getar dan bunyi gak om?

    Soale habis service ke3 (setahun) baru keluar gejala getarnya nih. Jadi iseng aja cek under bonnet, dan ternyata sumbernya dari plat tersebut. Dulu2 sebelum diservice beres perasaan gak pernah denger bunyi yg kayak gini dah.