Sharing mengenai Basic Car Audio sebelum memutuskan upgrade

  • Hehehehe....kan bicara masalah selera n jenis lagu om, ngga maksud ngebandingin lokal dengan luar lho....


    1. Ganti speaker split yang sudah 1 set midbass, tweeter & pasif crossover nya om, kalo mengenai merk disesuaikan sama budget dan selera juga, om lebih suka tweeter yang ngecring atau ngga? lebih suka yang gebukan bass nya kenceng atau ngga, dll, itu akan mempengaruhi speaker yang digunakan...


    2. Kembali ke masalah selera, ada yang mau pake rear fill, ya speaker belakang tetep dipake, kalo masih kosong, ori yg di depan pindahin ke belakang, kalau saya sendiri semua di depan om, belakang dikosongin...


    maaf nih om, baru tau ternyata tweeter dalam pemahaman saya selama ini hanya suara ngecring2 gak taunya ada jg yg menghasilkan dentuman bass..
    :109:*&


    nah menurut om, merk apa yg rekomended, trus item2 apa saja yg dibtuhkan untuk meghsilkan performa yg dimaksud diatas..

    kalo om bersedia memPMkan saya, karena mmg musik itu selera, trm kasih sangat..

  • maaf nih om, baru tau ternyata tweeter dalam pemahaman saya selama ini hanya suara ngecring2 gak taunya ada jg yg menghasilkan dentuman bass..
    :109:*&


    nah menurut om, merk apa yg rekomended, trus item2 apa saja yg dibtuhkan untuk meghsilkan performa yg dimaksud diatas..

    kalo om bersedia memPMkan saya, karena mmg musik itu selera, trm kasih sangat..


    Wah ada miss understanding nih...
    yang saya maksud dengan "lebih suka tweeter yang ngecring atau ngga? lebih suka yang gebukan bass nya kenceng atau ngga, dll," adalah untuk 1 set speaker split om, bukan hanya tweeter, karena saya tidak merekomendasikan hanya penambahan tweeter saja (kecuali jika bener2 terpaksa)...


    Merk buanyak sekali om, tergantung budget dan selera, sedikit banyak saya sudah tau selera om, kalo boleh tau budgetnya berapa? silahkan pm jika ngga mau nyebut di sini, kalau tidak terbatas saya akan sarankan scanspeak om, itu 1 paket speaker split terdiri dari sepasang midbass, tweeter, pasif crossover sekitar 7 jutaan...hehehe...

    #mundu3Audio | #workshoprumahan | RawaManGun |

  • hihihii.. itulah keawaman saya terhadap audio car, mangkanya bertanya pada suhu dimari khususnya om fiqi :D
    jadi ngerti saya, ma kasih om..


    ini mmg sdh menjadi plan saya utk upgrade audio, klo budget nanti by PM aja om.. malu.


    btw, saya coba tanya ke bbrp bengkel variasi ttg paket audio itu dikenakan biaya antara 1-5 s/d 2 jt
    nah itu bagus gak om jenis paket bgtuan..
    trus item2 itu sdh dlam upgrade audio yg saya maksud/inginkan??

  • Sama-sama om...
    Untuk paket yang harga segitu memang ditujukan buat yang baru pertama kali upgrade dari standard om. Biasanya terdiri dari 1 set speaker split, 1 buah power 4 channel, dan 1 buah subwoofer. untuk kualitas rata-rata sama aja, karena barang dengan harga segini (biasanya) produsennya di cina sana sama, cuma labelnya disesuaikan atas permintaan distributor di sini. Saya sendiri juga punya paket harga segitu di http://hondabrio.org/Thread-WTS-Sisa-Stock-Audio


    Biasanya nih....
    Yang abis upgrade dengan budget segitu, kemudian hari akan upgrade lagi, minimal ganti speaker yang agak adem (karena speaker harga 500ribuan biasanya tweeternya tajem), apalagi buat yang suka lagu jazz, denting piano dan suara tinggi saxophone agak nyakitin kuping. Kalo boleh nyaranin, upgrade speakernya ke yang harganya 1juta ke atas, biasanya tweeternya agak adem dan midbass nya lumayan galak, power dan subwoofer silahkan aja pake yang tidak terlalu mahal.....tapi akibatnya tetep, budget keseluruhan jadi bengkak deh...hehehe

    #mundu3Audio | #workshoprumahan | RawaManGun |

  • sambil sharing saya ada sedikit ide yg mau ditanyakan mengenai basic car audio..ceritanya kan saya sudah upgrade audio system yg di pasang adalah:


    1.power 4 chanel
    2.speaker split system 2 way dengan xover pasif ( channel 1&2 stereo front )
    3.subwoofer 12" dengan box sealed ( bridge channel 3&4 mono )
    4.speaker standard pada pintu belakang tanpa koneksi ke power (lgs dari HU)


    nah saya sebenernya ingin ganti dengan sistim 3 way ( midbass,midrange,dan tweeter) tapi kalau 3 way system kan berarti harus ada penambahan /staging di pilar A untuk rumah tweeter dan rumah midrange serta staging / daging di panel pintu depan kanan kiri untuk midbassnya. tapi semua itu kan akan merusak ke orisinilan doortrim dan pilar A nya karena harus di bolongi untuk penambahan fiber/daging dll.... maka dari itu ane kepikiran untuk pasang slim active subwoofer di bawah dashboard , dengan harapan akan memunculkan suara midbass dari arah depan.


    kira2 bagus gak hasilnya yah kalau di aplikasikan seperti itu ? dan kira2 ada gak slim active sub yg muat di area kolong dashboard ?


    oh iy tapi Oot dikit ya...untuk masalah saya kemaren yg suara klakson masuk ke tweeter itu tadi sore teknisi nya sudah bongkar kembali (kabel2 kelistrikan di periksa , kabel RCA di periksa, penempatan xover di pindah tapi masih tetap permasalahnnya ) , di katakan kalau klakson ane yg bermasalah karena sewaktu klakson di copot kabelnya hasilnya tidak terjadi distorsi di tweeternya, dari situlah diambil kesimpulan kalau klakson ane yg bermasalah... apa iya mungkin begitu ya ? apa dengan ganti klakson bisa menyembuhkan penyakitnya ?


    buat pakar2 audio mohon inputnya yah...thanks

  • Pertama, kenapa pingin 3way om? Apa yg kurang dr sistem yg ada sekarang? Kalo kurang di sektor midbass, bukan 3way solusinya, benerin speaker midbass nya, cari yg powerfull n bisa di cutting frekuensinya serendah mungkin, insyaAllah suara bass akan muncul dr dpan, bahkan kl installernya jago settingnya, bisa keluar dr kaca depan...


    Kedua, kata siapa bikin housing 3way merusak pilar A? Saya sering sekali bikin housing 3way yg plug n play, sama sekali tidak merusak n mengubah pilar A asli...


    Ketiga, mungkin saja, tp sebelum pasang audio, klakson ente bermasalah ngga? Kl sebelumnya ngga apa2, terus setelah pasang audio jd bermasalah, harusnya jangan klaksonnya yg disalahin dong....klakson ente after market atau oem? Kl udah bukan oem, paling gampang pasangin oem nya aja dl buat ngetes...

    #mundu3Audio | #workshoprumahan | RawaManGun |


  • Pertama, kenapa pingin 3way om? Apa yg kurang dr sistem yg ada sekarang? Kalo kurang di sektor midbass, bukan 3way solusinya, benerin speaker midbass nya, cari yg powerfull n bisa di cutting frekuensinya serendah mungkin, insyaAllah suara bass akan muncul dr dpan, bahkan kl installernya jago settingnya, bisa keluar dr kaca depan...


    Kedua, kata siapa bikin housing 3way merusak pilar A? Saya sering sekali bikin housing 3way yg plug n play, sama sekali tidak merusak n mengubah pilar A asli...


    Ketiga, mungkin saja, tp sebelum pasang audio, klakson ente bermasalah ngga? Kl sebelumnya ngga apa2, terus setelah pasang audio jd bermasalah, harusnya jangan klaksonnya yg disalahin dong....klakson ente after market atau oem? Kl udah bukan oem, paling gampang pasangin oem nya aja dl buat ngetes...


    ohh gitu ya om FiQi...saya kira memang harus ada midbass khusus supaya lebih nendang bass dari depan.emang sih sistem 2 way yg skarang di pasang bukan kualitas bagus hehehe.thanks infonya ya om..


    untuk permasalahan klakson masuk tweeter itu saya pakai klakson standard bawaan Brio , oh iy jadi bunyi nya bukan di tweeter saja, tapi di midrange pun bunyi krik2 entah kalau di subwoofer (blm di tes)


    kalau boleh lebih saya perinci apa2 saja yg sudah di tes dan di lakukan adalah sbb :
    1. suara klakson masuk tweeter jadi bunyinya krik krik ( selanjutnya saya sebut bunyi krik2 saja yah ) kalau di klaksson dalam keadaan HU+power hidup, kalau HU+power mati gak bunyi krik2.
    2. kabel RCA di cabut dari power , HU+powernyala tetap bunyi krik2
    3. tidak storing dalam artian bunyi nginggg ketika mesin idle maupun gas di injak serta volume HU di besarkan ( biasa penyakit audio system disini tapi di kasus saya gak ada masalah storing )
    4. penempatan xover pasif di dalam dashboard sudah di pindah2 tetep bunyi krik-krik
    5.penempatan grounding ( - ) power sudah di pindah tetep bunyi krik2
    6. nyalakan lampu besar, dim , sein , hidupkan AC hasil nya tidak bunyi krik2 , saya berasumsi daya yg tersedot sehingga timbul bunyi krik2 ternyata hanya klakson saja yg menyebabkan bunyi krik2.
    7. buka bumper depan dan copot soket kabel yg ke klakson dan di coba klakson hasilnya : tidak bunyi krik2


    dari situ teknisi berasumsi klakson(horn nya) saya yg bermasalah....sebenernya saya juga gak puas sih sama analisanya , hanya bisa pasrah saja... rencana nya mau coba ganti klakson model keong berharap bisa menyelesaikan masalah ( memang ada rencana ganti klakson juga sih ) . Yang saya takutkan ada masalah sama powernya... haduh kalau memang power nya yg bermasalah jadi tambah runyam deh . kira2 begitu om FiQi untuk masalah nya saya. thanks before..

  • [quote='FiQi','http://hondabrio.org/forum/index.php?thread/&postID=15767#post15767']
    1. Head Unit (HU)
    di dalam audio mobil, seperti namanya, ibarat "Kepala", kalo saya lebih suka menyebutnya "otak" kalo di tubuh manusia. Dia yang memerintahkan perangkat lainnya. Ibaratnya otak, ada yang jago banget, tapi ada juga yang seadanya (maaf). sayangnya, yang saya sebut seadanya itu paling sering dimasukkan ke OEM, jadi HU bawaan mobil. Jadi jangan heran banyak sekali yang mengganti HU OEM dengan after market, apapun alasannya. Head unit juga paling sensitif dibandingkan perangkat lainnya. Saat ini banyak sekali HU yang ditawarkan, ratusan merk. Banyak yang tanya, mana yang paling bagus? saya jawab tidak ada. Karena harus sesuai sama selera, kebutuhan, dan budget kita.


    Saya seorang Alpine mania, soalnya sesuai budget (second nya ya, jangan baru...hehehe), kebutuhan dan selera saya, jadi buat saya merk itu yang terbaik, tapi ada temen yang bilang "saya ngga bisa nemuin dimana enaknya pake alpine" akhirnya dia pilih pioneer tipe tertentu yang (menurut saya) kelasnya jauh di bawah alpine dia sebelumnya, so kuping siapa yang salah? Jawabannya ngga ada, cuma masalah selera aja.


    Pengguna Brio yang dikasih JVC lebih beruntung, walaupun tidak sebagus Kenwood 6110 nya Freed lama atau Alpine W233 nya Freed baru, tapi sudah lebih bagus daripada HU OEM mobil Jepang lainnya yang selevel. Tp tetep buat saya, masih kurang, karena terlalu "kering" suaranya, ngga ada "nyawa" nya, sehingga saya ganti pake alpine. Itu dari sisi suara, ada juga temen yang ganti dengan yang bisa dvd dan ada monitornya karena buat anak2 biar bisa nonton, dan berbagai alasan lainnya.


    Jika kita merasa HU yang kita pake udah cukup (entah itu OEM atau after market), so STOP, jangan ganti HU anda, silahkan pindah ke sektor lainnya jika audio anda ada keluhan....
    [hr]


    Setuju banget sama om Fiqi, bagi saya HU adalah otaknya entertainment di mobil. Makanya saya pribadi sangat suka dengan merk Alpine dan saat ini saya pilih alpine yang tipe IVE-W535EBT. Merk ini sudah sangat lengkap bagi saya dan anak saya yang suka liat film di mobil. Bahkan pada saat di freed, audio Kenwood 6110 nya lsg saya ganti dengan HU ini, hehehe.
    Untuk merk speaker, power serta subnya saya pilih 1 merk (crescendo) karena saya percaya kalo pake 1 merk hasilnya akan bisa lebih maksimal.