(Share+Curhat) Masalah LAG di brio satya

  • Waduhh...bikin tweeter dlo dong...
    Dari pantauan johnn pantau...kayanya penyakitnya karena panas yg berlebihan...
    Klo mekaniknya DBW itu disebelah mana om?
    Kira2 bisa dimodif dikasih fan ga yak...fan kaya yg di pc gitu...autonya ikut fan radiator..
    [hr]
    Waduhh...bikin tweeter dlo dong...
    Dari pantauan johnn pantau...kayanya penyakitnya karena panas yg berlebihan...
    Klo mekaniknya DBW itu disebelah mana om?
    Kira2 bisa dimodif dikasih fan ga yak...fan kaya yg di pc gitu...autonya ikut fan radiator..

    The post was edited 1 time, last by aqila ().


  • Hehehe Benar boss kalo AC dimatikan itu otomatis tenaga mesin lebih ringan..ane ngalamin sendiri kok..memang bukan tenaga mesin hilang, tapi pada saat kondisi panas,macet dan nanjak ...injak pedal gas full akan tetapi rpm mesin telat naik-nya....begitu khan....tapi tidak brp lama kemudian meraung rpm-nya (mungkin sensor telat deteksi krn panas berlebih)...otomatis pd saat nanjak pasti kita grogi krn mobil di belakang kita klakson2...


    Nah analisanya begini Om...Menurut diskusi sy dgn mekanik beres...
    Jadi AC dimatikan itu, pada saat perjalanan terlihat akan menempuh banyak medan tanjakan dgn cuaca panas dan macet...Yg secara teoritis beban AC mestinya mengurangi kerja mesin yang pada akhirnya suhu temperatur/panas mesin bisa direduksi sedikit krn beban kerja mesin berkurang oleh beban Alternator AC..karena hal 'LAG" tersebut terjadi apabila mesin mengalami suhu panas/tertinggi mendekati "overheat" kali ya...Walau itu memang belum dibuktikan oleh ane pribadi krn lagi berdasarkan diskusi aja..


    Ini cuman masukan..krn dgn teknologi mesin 2012-2014..Apakah signifikan dgn mengurangi beban/panas mesin dgn mematikan AC, berbeda kalo ane pernah gunakan Honda Nouva tua yg notabene AC dimatikan bila menempuh bnyk tanjakan,macet&udara panas...krn kalo dipaksa ujung2-nya temperatur mesin akan naik..walau radiator baru&cairan coolant...


    Demikian share ane...:senyum:

  • Saya juga alami ketika naik tanjakan di basement tpt parkir. Mesin gak panas sama sekali, AC disetel paling kecil fan nya. Jadi ketika menanjak naik di gigi 1, tiba2 gak ada tenaga. Sy injek gas lebih dalam. Tetep gak bergeming. Haiis, tapi setelahnya normal lagi.


  • Iya saya tau om, betul kl AC nyala membebani mesin. :D


    Nah persis paragraf terakhir om kl menurut saya pribadi.
    Ane dulu sempet pake Xenia 1st gen 1000 cc 3 tahunan. Mau jalan lama dan panas nanjak2 gak pernah butuh sampe matiin AC. Masa ini mobil teknologi udah lebih canggih dan mesin cc nya lebih gede pake acara harus matiin AC. Unacceptable sorry buat ane kalo jawaban resmi dari Honda cuma begitu solusinya.



    Oh iya masalah lag ini, mgkn yg bermasalah hrs menyampaikan pakai bbm apa? Jangan2 ini hanya terjadi pada pemakai premium..


    Nah, setelah ane pikir2. Pas kejadian memang ane lg pas pake premium om ded. :rolleyes:

  • Sepertinya di brio ada 2 macam ngelag,


    Ngelag di mesin AT bukan karena sensor di Thortle, karena saya sudah pake TC tetap ngelag.
    Ngelag yang saya maksud adalah perpindahan gigi yang tidak sempurna, seperti dari gigi 2 langsung ke gigi 4 atau 5(disystem manual ). apalagi pas menggunakan muffler free flow yang bolt on, ngelag akan di AT akan tambah parah.


    Kalau ngelag yang dialami seperti yang diceritak diatas saya belum pernah, meski kondisi mesin panas.


    Sedikit sharing untuk solve ngelag saya diatas, saya coba beberapa DIY :


    1. Pasang TC, tidak pengaruh banyak. enak nya bisa ngatur bukaan thortle.
    2. Pasang CAI, lumayan berkurang, cuma rpm agak naik.
    3. Copot Catalyst yang dibagian bawah dan ganti Resonator yang buat Matic. masih ada ngelagnya, tetapi sekarang sudah bisa pakai muffler free flow HKS replica.
    4. pasang Pivot Mega Raizin, tidak ngaruh pada ngelag, cm ngaruh pada system kelistrikan.
    5. pasang kabel masa/grounding tambahan, ngelag tetap ada.


    Dari hasil coba coba diatas, problem ngelag di mobil saya sudah lumayan berkurang.