Posts by bajaiman

Khusus member forum yang sudah register dengan facebook dan twitter, dan tidak bisa login, silahkan lakukan reset password

    Kemarin ini baru service mobil ane....sudah pas satu tahun...dan udah jalan 11500. Jadinya hari ini ane minta bantu supir setir mobil nya ke service mobil di Pluit (Jakut) .. ane bilang tolong bilang service mobil 10,000km. Ya udah...supir ane balik 1.5 jam kemudian...dan habis itu ane tanya gimana......

    Supir ane bilang harus kerjain 20.000km service soalnya sudah pas 1 tahun. Pas ane liat rincian service nya buset deh....


    - Honda Brake fluid

    - Honda Gold oil

    - Honda ATF DW1 (Automatic fluid DW1) Rp243ribu

    - Brake Parts cleaner

    - Engine Flush

    - Fuel Injector Cleaner Rp 250ribu

    - Washer plug and washer drain


    Total .. Rp1,2jt + PPN.


    Ane pertama kali pikir...ini ATF-DW1 apa ya... eh pas check di internet itu auto transmission fluid...buset deh, ngga salah ganti oli untuk auto di 11000kms?. Ane telpon service advisor nya, nanyain kenapa harus ganti oli transmisi?. dia bilang ya lebih bagus nya begitu pak. Terus yg engine cleaner mengapa di haruskan juga. Biasa lah...biar engine lebih bagus, tokcer blah blah blah. Ane bilang ane ngga mau bayar yg itu dua (transmisi oli dan injector cleaner), terus dia bilang waah sorry pak sudah di input. Ane bilang lagi...minta tolong untuk di sambungkan dgn manager service nya soalnya ane mau komplain... soalnya ane ngga pernah denger service advisor yg menganjurkan mengganti oli transmisi di 11000kms. Menurut di buku service ganti oli transmisi tuh di 40.000kms.


    Abis gitu baru deh dia nyerah....mungkin takut di marahin sama service Manager nya. Dia bilang pak yg itu pakai uang saya saja bagaimana?. ... ane bilang bayar setengah aja....akhir akhir nya ane bayarin dulu cost nya nanti minggu ini dia akan ganti uang ane... nanti ane minta tolong supir untuk menagih balik Rp250ribu.


    Ringkasan nya...itu service advisor kadang kadang banyak yg nakal...yg ngga perlu di kerjain sengaja di kerjain...mungkin untuk nambah quota pendapatan nya. Lain kali ane tau deh harus bilang apa... harus bilangin "Harus menurut buku service...semua tambahan tektek bengek ngga mau".... Sayang waktu itu ane ngga bilangin tegas ke supir untuk "Service 10.000km SAJA. Tok."


    hanya untuk meng-share pengalaman ane... moga moga brio owner yg lain ngga bisa di kibulin ama service "advisor" nya :).....

    Ane waktu pakai velg R14 standard isi nya 32psi ... waktu pasang velg 16 ane bilang isi 32psi ke tukang ban nya terus dia bilang kalau standard nya 35psi om...jadi nya ane ikutin aja.... ternyata menurut ane sih ok.... mungkin butt nya ane aja yg ngga terlalu sensitif :) ...


    KAlo ane sih ngga tau cara ngitung tekanan ban yg benar berapa kalau upgrade ke velg yg lebih gede... mungkin pakai feeling aja kali om ... kalau berasa rada keras bantingan nya ya mungkin di turunkan lagi 8)

    Kalau dari segi penampakan ya pasti lebih bagus (menurut ane). Setir juga ngga berat kebanding velg/ban standard. Cuma akselerasi nya rada sedikit berkurang deh kaya nya. Kemungkinan gara gara velg/ban R16 dari Jazz lebih berat. Bantingan masih enak empuk koq.

    Ane juga pakai 195/50/R16 velg Jazz RS 2016 ..... sama dong om :). ....Ane sih isi 35psi semua ban dan itu recommend dari tukang yg jual ban nya. Enak koq masih empuk. Tadi baru isi angin lagi. Udah 2 minggu turun jadi 31.5psi. Jadinya tiap 2 minggu sekali lah isi nitrogen.

    Iya Om Clandy ... Ane pertama kali pasang DP dan FP dulu...sekitar 3 bulan kemudian ane tambahin Resonator dan Muffler.


    Waktu pake DP, FP ... suara mobil rada cempreng... cempreng nya waktu pas nyalain mobil (keadaan mobil waktu Cold)...kira kira 1 menit ... dan waktu jalan di RPM nya di atas 4000 ....


    Pas tambahin Resonator dan muffler.... suara cempreng nya hilang...jadi ngebass "Bulet" kata orang haha.... ehhhh ternyata terlalu berisik buat ane.... jadi nya muffler nya ane copot ...gampang soalnya plug and play... ...pasang balik standard .... ehhh malah enak... menurut ane pas tenaga masih bagus terus ngga berisik (waktu ada muffler) dan tidak terlalu cempreng (DP/FP saja) ....

    Kalau soal peredam suara kaya nya ngga bakalan pengaruh banyak deh om thanatodz... mungkin nolong dikit cuma ngga signifikan. Ane sound proofing nya di daerah ban serep (DIY) dan pintu (waktu pasang speakers)... menurut ane sih ngga pengaruh banyak...


    Kalo ane skrg ada DP, FP dan resonator. Waktu itu ane sempet ada muffler juga.....cuma gara gara terlalu berisik makanya ane copot lagi pasang yg original. Kalau menurut ane berisik nya ngga seimbang dgn kenaikan power nya.


    kalau menurut ane...DP, FP dan Resonator dulu om. Soalnya kalau ngga pasang resonator itu suara nya rada "cempreng" kalau RPM nya lebih dari 4000. Cempreng nya kaya suara bajaj ngebut kita haha :D.... Terus suaranya sejak pasang resonator jadi lebih bagus... ngga cempreng.... rada "nge bass" dikit gitu....jadi cocok lah buat ane.....ini sih cuma pengalaman ane....pasti ya banyak orang yg mungkin punya experience nya beda.


    Kalau muffler/exhaust mungkin perlu dengerin dulu suaranya gimana...soalnya yg ane beli suara nya enak kalo RPM nya tinggi di atas 4000RPM ... cuma kan ngga selalu nyetir mobil rpm di atas 4000 ...kebanyakan 2000-4000.

    itu cuma merek lokal doang om Zik .... Merek ORD ...... kalau untuk filter udara pakai Apex


    Sudah beli exhaust nya juga (merek lain beli dari purbalingga).....cuma di copotin lagi kerena suara nya terlalu gede ... ngga seiring dengan tenaga mobil nya :D

    Iya om Zikri... Maximum pakai dastek itu 92hp ... cuma kalau menurut ane punya butt-dyno kira kira naiknya 10-15% soalnya berasa bener di 2000-5000RPM tarikan nya lebih enak ...


    Mungkin soal power dan suspension/wheels sudah ngga perlu di kutak katik lagi ..... ... next on the list 3D sticker (hood/roof) terus polish/wax ^^

    Waahhh... siiip on Zikri ... kalo gitu dari crank ke wheel HP hilang 24% .... jadi kalau ane kalkulasi lagi berarti ane dapet 114hp (86.9hp / 0.76) hanya dengan DP, FP, Resonator dan Air filter ..... kaya nya too good to be true hehe......atau setiap mesin dyno kalibrasi nya ngga sama..... hmmm.....

    Naaahhh itu dia om Zikri.... saya ngga tau kalau standard (non modif) kaya apa.... soalnya saya sendiri ngga pernah dyno waktu standard.......kalau ada yg punya tolong di post...cuma kaya nya sih susah .... but ...who knows :)


    Kalau saya kira sih itu power nya yg di dyno adalah di wheel.... jadi dari engine/crank kurang nya kira kira berapa persen ya?...mungkin 10%??

    Ane lagi cari cari Brio punya dyno chart cuma ketemu satu doang di forum ini... Padahal kemarin waktu ane mampir di Sigma Speed itu lumayan banyak data nya Honda Brio yg pernah di kerjain di sana......Jadinya ane pikir mungkin bisa ada thread baru yg bisa kita post hasil dyno chart nya.... Dyno chart untuk segala macem modifikasi lah ... jadinya mungkin ada yg mau upgrade performance nya cuma kurang gitu tau ekspektasi peningkatan performance akan bagaimana..... Cuma untuk komparasi dan info saja.


    Ane post dyno chart ane punya..

    .

    Mobil : Brio 1.2L Auto 2016 CBU

    Modifikasi : DP, FP, Resonator, Air filter, Dastek Q4.

    Fuel: Pertamax Turbo




    Kalau dari hasil data yg ane punya kaya nya rada aneh... padahal ane sudah ada DP, FP, Resonator, Air filter tetapi koq hp nya kurang dari yg standard nya Brio (88hp) .... sama juga dgn torque nya... koq malah turun... padahal menurut ane sewaktu pasang DP, FP, Resonator, Air filter berasa lebih enteng....


    Setelah pasang Dastek ...ya lebih pasti lebih enak lagi... di RPM range yg sering di pakai (antara 2000-4000RPM) itu berasa bener...kaya nya mobil nya selalu "readi" untuk akselerasi :)


    Mungkin ada suhu suhu lain yg mau share dyno chart nya? :)

    @omZikri ... ngga om...pakai 195/50 di belakang masih lega bener...... pakai 205/50 ngga ada masalah... malah kemaren di tukang ban tanya tanya apakah mereka jual spacer juga...soalnya kalau ban belakang nya ngga bener bener pas dengan fender keliatan nya masih kurang cocok. Ini dgn pelek oem nya Jazz RS yg 16x6 offset 53.


    Cuma kalau yg depan ngga muat 205/50 deh kaya nya.... kemaren ini saja full load (3 Dewasa 2 anak kecil) ban yg kiri depan rada ngesrot sedikit ....