aksesoris-brio

Review Brio Satya Type S

#1

Misi om, saia mau sharing pengalaman setelah beberapa hari memakai brio satya tipe S
1. Handling
Handling brio sangat ringan, sangat berbeda rasanya dengan membawa avanza.
Begitu stir di putar dalam keadaan diam, tidak ada bunyi mesin yg seolah2 di
gas(RPM naik kita stir d putar) seperti mobil2 dengan hidrolok power stiring. Mobil tetap senyap dan tenang.
ukuran ban yg relatif kecil mungkin juga mempengaruhi kemudahan stir ber manuver. Benar2 nyaman dan mantap
   
2.Mesin
Suara mesin juga sangat halus bahkan menurut kuping saya yg katrok ini kabin berasa senyap dari suara mesin.
Sejauh ini saya menggunakan premium untuk asupan energi si satya, namun setelah 150 km berjalan tidak ada suara gelitik yg biasa
di keluhkan oleh para pengguna mobil berkompresi tinggi.
   
   
3. Tarikan dan kecepatan
Kemaren waktu nyetir luar kota dengan keadaan full peenumpang (5 orang dewasa rata 60 kg) dan full bagasi (1 orang bawa satu ransel)
dan full AC, tarikan masih enak, walau memang ketika di tanjakan presneling hanya bisa di 1 atau sesekali di 2. Begitu penumpang diturunkan
mobil jadi enteng lagi dan enak buat ber akselerasi. Tapi sayang tulisan eco sangat mempengaruhi psikologi mengemudi, saia cenderung
berusaha untuk mempertahankan eco untuk menyala, seolah2 tantangan untuk berkendaraan se eco mungkin, ini mengakibatkan gaya mengemudi
tidak cocok untuk jaln luar kota yg rama lancar. Saya berusaha jalan hanya di RPM 1500-1900 lewat dari itu eco mati, pada rpm ini bisa dapat 70 kmj
tp ya itu akselerasinya perlahan, jadi mobil dibelakang suka ga sabar dan sering kena lampu dim minta d kasih lewat.
Sampe d jalan lurus akhirnya kumping saya panas juga, dan mengganti gaya mengemudi dengan NFS style, dan....mobil2 yg ngedim
tadi saya babat semua, brio punya kelebihan di untuk bermanuver dalam kota dan juga di tikungan, sangat nyaman d kendalikan.
Tapi gaya mengemudi seperti NFS ini butuh pengorbanan. Konsumsi bahan bakar meningkat dari 15 KM/L jadi 13 KM/L, tp sesekali ini perlu dilakukan
buat ngasih tau ke driver lain kalo lambang melati di buritan satya ga bisa di remehin begitu aja. Ya ini mobil murah, tp dia punya speed juga meennnnnn......


4. Kabin and HU
Kabin brio itu simpel, sederahan. Brio cukup menyediakan apa yg anda butuhkan, istilah kata cuma yg penting2 aja yg ada.
HU pun menurut saya yg hanya penikmat MP3, HU dan speakernya udah cukup untuk memanjakan kuping saya yg kampungan ini.
Jdi kalo anda hanya penikmat musik bajakan (MP3, WMA dkk) bukan pembeli CD original, tidak d sarankan untuk ganti speaker.
Kalo HU sih mau ganti ga papa, biar bisa nonton Video gtu (yg juga download dari yuotube).
dari Pengalaman saia PR buat kabin itu karet pedal kopling, rem dan gas itu imut bgt (luas penampang nya kecil)...agak kurang nyaman d kaki.
Oh ya, pilar a suka bunyi kaya plastik ya bergetar gitu, bakal terasa kalau mobil di jalan yg ga rata, bunyinya jd kentara, kalo di jalan
bagus mah ga akan terasa bunyi nya.
   
   
   

5. Rem dan kaki2
Agak kagok juga pas pertama2 nginjak rem di brio, berasa titik tumpu di pengereman itu berda di ban depan semua. Entah ini perasaan atau emang harus d seting ulang
tp saya kayanya belum puas ma rem nya si brio, titik pengereman dan mobil berhenti berasa agak jauh bagi saia.
Kaki2 empuk, tp begitu ada peredam kejut di jalan berasa tekanan ban keras bgt jadi mungkin harus ganti angin dengan nitogen biar nyaman.

Mungkin itu dulu yang bisa saya ceritakan buat sekarang, nanti saya tambahin kalo ada pengalaman baru.....

NB. Penulis adalah pengguna avanza selama 3 thn, segala komparasi menjadikan avanza sebagai tolak ukur.Hasil akan berbeda jika penulis adalah seorang pengguna mobil mewah
reader discretion is advised!!

Tambahan :

(-) Ketika lampu utama dan AC dinyalakan ketika kompresor ac bekerja maka lampu utama akan meredup sampai kompresor AC mati lagi (mobil diam tp dalam keadaan menyala)
(-) Setelah 2 minggu bawa satya, trus balik bawa avanzah, semua terasa berbeda (kalo ga mau dibilang semua terasa keras sih..hehehe), satya memberikan sensi mengemudi tersendiri kepada anda,


Attached Files Image(s)
   
#2
mantab review nya om.. untuk ECO indicator, awalnya saya juga begitu, pokoknya ECO harus nyala. Setelah terbiasa dengan Brio, ternyata nggak masalah lah nge-gas dikit, karena dengan gaya mengemudi yg agresif sekalipun, FC nggak jauh berbeda...

Btw, foto - fotonya dong om?
Website
#3
mantap repiuw nya, memang mantap ya brio.. 04. upload potonya dunk om...
Website
#4
(01-20-2014, 08:51 AM)awrt27 Wrote: Misi om, saia mau sharing pengalaman setelah beberapa hari memakai brio satya tipe S
3. Tarikan dan kecepatan
Kemaren waktu nyetir luar kota dengan keadaan full peenumpang (5 orang dewasa rata 60 kg) dan full bagasi (1 orang bawa satu ransel)

5. Rem dan kaki2
Agak kagok juga pas pertama2 nginjak rem di brio, berasa titik tumpu di pengereman itu berda di ban depan semua. Entah ini perasaan atau emang harus d seting ulang
tp saya kayanya belum puas ma rem nya si brio, titik pengereman dan mobil berhenti berasa agak jauh bagi saia.
Wuih diisi 5 org @60kg + full bagasi? ga gasruk bos?
punya saya diisi 4 org, kdg lwt polisi tidur yg agak tinggi gasruk, mgkn kena plastik cover yg di bawah.

Kl masalah rem, saya jg merasa kl kurang pakem, terlalu empuk, jd hrs jaga jarak ama kendaraan di depan. Ntar pas service 1000km mau coba distel remnya.
#5
brio ane isi 4 org dewasa 4 anak kecil "nekat" ketemu polisi tidur ambil posisi miring .alhamdulilah..amannn
#6
(01-20-2014, 10:35 AM)arul Wrote: mantap repiuw nya, memang mantap ya brio.. 04. upload potonya dunk om...
udah saia upload om di mari :http://hondabrio.org/Thread-Brio-Satya-Polish-Metal-Metalic-Type-S-Pertama-di-Sumbar-Polosan
(01-20-2014, 10:41 AM)hanz Wrote:
(01-20-2014, 08:51 AM)awrt27 Wrote: Misi om, saia mau sharing pengalaman setelah beberapa hari memakai brio satya tipe S
3. Tarikan dan kecepatan
Kemaren waktu nyetir luar kota dengan keadaan full peenumpang (5 orang dewasa rata 60 kg) dan full bagasi (1 orang bawa satu ransel)

5. Rem dan kaki2
Agak kagok juga pas pertama2 nginjak rem di brio, berasa titik tumpu di pengereman itu berda di ban depan semua. Entah ini perasaan atau emang harus d seting ulang
tp saya kayanya belum puas ma rem nya si brio, titik pengereman dan mobil berhenti berasa agak jauh bagi saia.
Wuih diisi 5 org @60kg + full bagasi? ga gasruk bos?
punya saya diisi 4 org, kdg lwt polisi tidur yg agak tinggi gasruk, mgkn kena plastik cover yg di bawah.

Kl masalah rem, saya jg merasa kl kurang pakem, terlalu empuk, jd hrs jaga jarak ama kendaraan di depan. Ntar pas service 1000km mau coba distel remnya.
Alhamdulillah aman2 aja om, soalnya jalan lintas gitu jadi gada poldur-nya bahkan belum nemu lobang malah nih si brio...biasanya poldur yg sadis2 itu di komplek perumahan sih om
(01-20-2014, 11:04 AM)Dedi Dedot Suryadi Wrote: brio ane isi 4 org dewasa 4 anak kecil "nekat" ketemu polisi tidur ambil posisi miring .alhamdulilah..amannn
Iya tadi ketemu sama teman yg make brio juga, katanya kalo ketemu poldur ya agak di ambil miring nanjaknya....

(01-20-2014, 10:20 AM)Zikri Irfandi Wrote: mantab review nya om.. untuk ECO indicator, awalnya saya juga begitu, pokoknya ECO harus nyala. Setelah terbiasa dengan Brio, ternyata nggak masalah lah nge-gas dikit, karena dengan gaya mengemudi yg agresif sekalipun, FC nggak jauh berbeda...

Btw, foto - fotonya dong om?

wauih mantab ya om, alhamdulillah...boleh dikasih reputation donk, hehehe...ngarep.....
#7
om nanya donk.. Satya S tu di firewall ada heat shield nya ga ya?
#8
(01-20-2014, 02:25 PM)zell_dincht Wrote: om nanya donk.. Satya S tu di firewall ada heat shield nya ga ya?
setau saya sih ga ada om,paling adanya karpet dasar aja yg sebagai heatseal dari ruang mesin ke dalam kabin....tp rasanya ga banyak juga ngaruh panas mesin ke dalam kabin
#9
ECO sih cuekin aja hahahaha
#10
masalah saya juga sama, REM
agak serem juga ngebut pake brio satya, kecepatan 80km/j udah susah payah ngerem nya, entah belum dapet feelingnya atau emang bawaannya. ketika melakukan pengereman mendadak kok rasanya malah meluncur melayang, kurang pakem.
utk mengatasi kesan "tidak pakem" sekarang saya biasakan ketika mengerem sambil menurunkan gear secara berturut2 dengan cepat dari 4 ke 2

selain itu ya gear 1 dan 2 yg rada keras
kalo bunyi pilar A di jalanan yg gak rata mungkin itu emang penyakit bawaan pabrik, krn kalo saya baca di review pasti keluhannya sama

kalo soal kelincahan dan enteng nya sih masih lebih enteng brio dibanding ipah saya (ya iya lah beda kelas - hrs nya gak bisa dibandingkan ya hehehe 04 )

akselerasi satya juga lumayan, meskipun suka ada rasa "nyendat" ketika akselerasi cepat dari gear 2 ke 3 (mungkin masalah timing tangan dan kaki yg belum biasa), tapi tadi pagi sempet juga kasih asep n1san 3vali@ yg sok2an di jalan, mobil murah bukan berarti murahan lho, value for money dah Smile




Users browsing this thread: 1 Guest(s)