aksesoris-brio

Rem Tangan Brio Kurang Pakem?

#11

Om Admin, saya ijin buka thread ya.. Saya lihat di forum belum ada yang bahas masalah khusus handrem Brio.. Jika sudah ada dan saya kelewatan nge cek, d close aja.. Hehe..

Saya punya masalah dengan handrem Brio Satya E saya.. Jika di jalanan yang menanjak cukup curam (misal tanjakan parkiran mall), handrem nya kurang pakem (mobil masih jalan) meskipun handrem sudah di tarik full.. 
Saya sudah keluhkan ini ke BERES, dan di set lagi handremnya, kemudian saya coba di tanjakan bengkel bersama dengan SA (Service Advisory) nya, ternyata masih saja mobil merosot saat di handrem.. SA nya mencoba menarik sendiri handrem nya sampe full, tapi masih merosot juga.. 
Akhirnya di panggilkan mekaniknya.. Kata mekaniknya, ini settingan sudah mentok, kalo d kencengin lagi kuatir remnya nanti malah ngunci..  Kemudian di test bareng mekaniknya di tanjakan yang sama, begitu di tarik handremnya mobil bisa berhenti (ga merosot).. Mekanik menarik handremnya dengan kuat dan cepat sampe full.. 
Tapi kemudian mekaniknya mencoba lagi.. percobaan kedua mobil agak  merosot, kemudian handrem d turunkan lagi dan ditarik lagi baru mobil bisa berhenti..
Nah saya mencoba sendiri ngetest handrem ini.. Sampe 3 kali diturunkan dan ditarik lagi (dengan agak kuat dan cepat) sampe full baru mobil bisa berhenti.. 

Apakah rekan2 juga pernah mengalami hal yang sama ? Apakah menarik handrem memang harus kuat dan cepat..? Apakah ada perbedaan jika kita menarik handrem dengan biasa saja (santai) sampe full dengan menarik handrem dengan kuat dan cepat sampe full ?


Pengalaman saya dibeberapa mobil lain (bukan Brio), menarik handrem dengan santai tidak berbeda dengan menarik handrem dengan kuat dan cepat.. asal di tarik full, keduanya memberikan efek yang sama (mobil berhenti)..

Mohon share ilmu dan pengalamannya.. 04
#12
thread nya saya gabung di sini om @Adie

Iya, terakhir saya pakai waktu di tanjakan memang seperti itu. Hand brake Honda Brio memang kurang pakem, sampai di klakson mobil belakang waktu itu.. Jadi, IMHO jangan percaya 100% dengan hand brake di kondisi tanjakan, tetap injak rem dg kaki kanan.

Saya belum coba yang menarik hand brake dg cepat.

Di mobil sebelumnya hand brake nggak seperti ini.
Website
#13
Sama nh om kondisinya tapi belum setting ke bengkel ulang. memang kl di compare sama mobil yang satunya A***a dan A*v gk perlu banyak tenaga buat narik udah pakem rem tangannya. masalahnya kalo yang pake bini gk bisa narik terlalu kuat pas tanjakan curam. Bingung.PNG

Kalo diliat fungsi rem tangan di Brio cuma buat ngunci ban belakang (tes pas di dongkrak full) ban belakang aja yang ngunci depannya free. gak tau yah untuk jenis mobil lain apakah keseluruhan ban depan dan belakang ngunci pas narik rem tangan.
#14
ooo, pantes yg dilock rem belakang aja ya...
Pantesan masih bisa jalan ya walau rem tangan ketarik. Hahaha.PNG
Website
#15
(08-30-2015, 08:51 PM)Adie Wrote: Om Admin, saya ijin buka thread ya.. Saya lihat di forum belum ada yang bahas masalah khusus handrem Brio.. Jika sudah ada dan saya kelewatan nge cek, d close aja.. Hehe..

Saya punya masalah dengan handrem Brio Satya E saya.. Jika di jalanan yang menanjak cukup curam (misal tanjakan parkiran mall), handrem nya kurang pakem (mobil masih jalan) meskipun handrem sudah di tarik full.. 
Saya sudah keluhkan ini ke BERES, dan di set lagi handremnya, kemudian saya coba di tanjakan bengkel bersama dengan SA (Service Advisory) nya, ternyata masih saja mobil merosot saat di handrem.. SA nya mencoba menarik sendiri handrem nya sampe full, tapi masih merosot juga.. 
Akhirnya di panggilkan mekaniknya.. Kata mekaniknya, ini settingan sudah mentok, kalo d kencengin lagi kuatir remnya nanti malah ngunci..  Kemudian di test bareng mekaniknya di tanjakan yang sama, begitu di tarik handremnya mobil bisa berhenti (ga merosot).. Mekanik menarik handremnya dengan kuat dan cepat sampe full.. 
Tapi kemudian mekaniknya mencoba lagi.. percobaan kedua mobil agak  merosot, kemudian handrem d turunkan lagi dan ditarik lagi baru mobil bisa berhenti..
Nah saya mencoba sendiri ngetest handrem ini.. Sampe 3 kali diturunkan dan ditarik lagi (dengan agak kuat dan cepat) sampe full baru mobil bisa berhenti.. 

Apakah rekan2 juga pernah mengalami hal yang sama ? Apakah menarik handrem memang harus kuat dan cepat..? Apakah ada perbedaan jika kita menarik handrem dengan biasa saja (santai) sampe full dengan menarik handrem dengan kuat dan cepat sampe full ?


Pengalaman saya dibeberapa mobil lain (bukan Brio), menarik handrem dengan santai tidak berbeda dengan menarik handrem dengan kuat dan cepat.. asal di tarik full, keduanya memberikan efek yang sama (mobil berhenti)..

Mohon share ilmu dan pengalamannya.. 04
Saya juga gitu om. Kalo nariknya lembut walau sampe full tetep mundur di tanjakan. Nariknya harus dibetot.. ga tau knp begitu
#16
(08-31-2015, 08:57 AM)Drydry Wrote: Kalo diliat fungsi rem tangan di Brio cuma buat ngunci ban belakang (tes pas di dongkrak full) ban belakang aja yang ngunci depannya free. gak tau yah untuk jenis mobil lain apakah keseluruhan ban depan dan belakang ngunci pas narik rem tangan.

(08-31-2015, 09:50 AM)Zikri Irfandi Wrote: ooo, pantes yg dilock rem belakang aja ya...
Pantesan masih bisa jalan ya walau rem tangan ketarik.

Iya om...handbrake di brio cuman berfungsi untuk ngelock roda belakang saja. Dikarenakan cakram roda depan masih full hidrolis (kayak motor) tanpa link, jadinya, kalau roda depan dipaksakan untuk ikut handbrake bakalan merusak seal2nya tuh.
Sebenere kalau di tanjakan, itu masih lebih aman, soale roda yang bawah (bagian turunan) yang terkunci, dimana titik tekanan mobil lebih tinggi. Dan so far, masih aman, selama nariknya handbrake cepat, biar kampasnya beneran nggigit bos roda belakangnya. Dan tetap waspada kalau mau lepas rem kaki, kalau masih mundur dikit, tarik lagi aja handbrakenya satu level (sampai bunyi ceklik lagi).
Nah, kalau turunan, ini yang ngeri, soale kan ban bagian atas, jadi rawat ngesot. Amannya, untuk parkir di turunan, musti pakai ganjal ban juga nih.
#17
(09-01-2015, 08:39 AM)padiyes123 Wrote: ... Nah, kalau turunan, ini yang ngeri, soale kan ban bagian atas, jadi rawat ngesot. Amannya, untuk parkir di turunan, musti pakai ganjal ban juga nih.

Satu lagi om, masukin gigi SATU
Website
#18
Wahhh sama om, punya ane jg gitu tp setelah pemakaian 8bulanan, karna awalnya dl wlw di tarik lembut tetep ngunci koq tp skrg g lg,jd terpaksa masuk gigi jg kl pas lg parkir di tanjakan..
Nahh yg ane pengen tanya kira2 bahaya g ya sm gearnya kl parkirnya dimasukin gigi gitu, takutnya gearnya rompal kl keseringan atau pas di tanjakan curam? Makasih sebelumnya
#19
(09-01-2015, 10:50 AM)MuhFadli Wrote: Wahhh sama om, punya ane jg gitu tp setelah pemakaian 8bulanan, karna awalnya dl wlw di tarik lembut tetep ngunci koq tp skrg g lg,jd terpaksa masuk gigi jg kl pas lg parkir di tanjakan..
Nahh yg ane pengen tanya kira2 bahaya g ya sm gearnya kl parkirnya dimasukin gigi gitu, takutnya gearnya rompal kl keseringan atau pas di tanjakan curam? Makasih sebelumnya
Kalo rompal nggak deh om.
Rem tangan tetap penahan utama.

Kalo nggak masuk gigi, mobil nya nggelinding?
Website
#20
(09-01-2015, 10:50 AM)MuhFadli Wrote: Wahhh sama om, punya ane jg gitu tp setelah pemakaian 8bulanan, karna awalnya dl wlw di tarik lembut tetep ngunci koq tp skrg g lg,jd terpaksa masuk gigi jg kl pas lg parkir di tanjakan..
Nahh yg ane pengen tanya kira2 bahaya g ya sm gearnya kl parkirnya dimasukin gigi gitu, takutnya gearnya rompal kl keseringan atau pas di tanjakan curam? Makasih sebelumnya

pastinya bahaya kalau membiasakan menahan mobil hanya dengan gearbox nya saja, maka sebaiknya kombinasikan gigi masuk dengan rem tangan (selalu baisakan menarik rem tangan lebih dulu)
beberapa kasus di perkumpulan mobil tua yg saya ikuti, kebiasaan tersebut berdampak gearnya bakal tidak mau masuk (ngelepeh).. jd tiap di oper ke gigi yang sering dibuat parkir secara otomatis akan balik sendiri ke netral, atau bisa dipaksakan dengan cara menahan tuas presneling di gigi yg mulai bermasalah tersebut.
loading...




Users browsing this thread: 1 Guest(s)