aksesoris-brio

Personal Review for Brio 1.3 E A/T

#1

Ijin sharing Brio saya dari SPK sampe diterima barang + kesan pesannya.

Saya ngambil Brio buat mobil ke 2 n buat Istri belajar mobil juga, awalnya lagi jalan2 di mall trus liat2 Brio Gen 1.
Setelah ngobrol2 sama salesnya, saya n istri tertarik ama Brio CKD 1.2 A/T (ditawarin 136 jt) dan barang max 1 bulan dari SPK.
Tapi saat itu juga ditawarin buat ambil Brio Gen 1 dengan iming2 disc 26 jt. (stock tinggal warna item n silver).
Lalu keesokan hari nya, saya ngobrol lagi via telp dengan sales nya, minta disc 30 jt (klo untuk bulan Juni-Juli, sempet ada yang dapet disc di kepala 4x), karena mikir2 harga beda dikit sama Brio 1.2, tp ilang 12 Hp agak berasa juga.
Lalu disetujui dengan syarat saya pakai leasing dari Honda nya (Mizuho Balimor) dan bonus standard (KF anti gores 60%, Talang Air) dan harus SPK 1 hari sebelum IIMS (karena pas IIMS, dari pusatnya ada ketentuan max disc 20jt untuk Brio gen1).
Setelah SPK, dengan TDP 120 jt (total saya bayar 120 jt - 30jt = 90 jt) dan sisa dicicil 23 kali @ 3.1xx jt.
Proses persetujuan kredit sekitar 7 hari kerja sejak data2 saya lampirkan, dan itu juga tanpa proses survey dll (mungkin karena TDP saya sudah diatas 50%). Dan hebatnya lagi sales saya nih, persetujuan kredit blm keluar, barang sudah bisa dibawa pulang asal TDP sudah lunas.
Dan pas mobil keluar, saya kaga dikasi plat sementara (hanya plat bodong saja), berhubung mobil mau di tes pake, saya mengajukan plat QR (plat sementara dari Polda untuk jangka waktu 1 bulan), biaya nya sekitar 1,5 jt, karena Brio CBU ini, proses Faktur + STNK bisa 1 bulan an.
Tp syukurnya, baru 3 minggu, plat sudah keluar karena sales saya getol ngejarin faktur nya, sehingga proses STNK bisa cepet.

Sekarang Brio saya uda total 600 KM, review nya sbb :
Exterior & body :
- Bagian depan sporty untuk kelas city car dibanding kompetitor lain nya, hanya bagian belakang agak sedikit aneh aja (bahkan sampe ada yg bilang mirip setrika-an body nya).
- Pilar di bagian pintu ato disebut pilar B, itu masih pakai cat sewarna body (bukan warna dof seperti mobil lain).
- Ground Clearance Brio sangat rendah (bahkan klo masuk basement / tanjakan keluar dari basement mall, damper karet di bawah bumper depan suka nyium aspal), dan klo ada poldur, harus bener2 pelan2).
- Suspensi klo kena lobang / terlalu cepat melaju saat melewati poldur, suka ada bunyi keras dari per (mungkin karena per nya masih baru jadi keras).
- Klakson bawaan sangat disarankan untuk diganti, karena suaranya bener2 kecil (malah berasanya terdengar di dalem mobil saja).
- Bagi yang malas cuci mobil n detailing, tidak disarankan ambil warna Hitam, karena gampang banget kotor n swirl pada body mudah terlihat (harus rajin poles / wax).

Interior :
- Interior sangat lega untuk ukuran city car, bahkan terbilang luas.
- Kursi semi bucket, ngepas di badan, riding position juga ngepas walau posisi tinggi bangku tidak bisa diatur tinggi rendah nya), walaupun Berat saya 88kg, tinggi 175.. bangku nya masih terasa nyaman.
- Kursi penumpang belakang mungkin hanya ngepas 3 orang kurus2, tp untuk leg room, terbilang lega untuk kelas city car
- Speedometer keren n sporti, hanya saja lampu ECO yang suka berkedip nyala n mati suka mengganggu saat menyetir malam hari.
- Beberapa bagian interior (laci dasboard dan penutup airbag bagian penumpang depan) tidak rapi dan terkesan ada rongga (pic terlampir).
- Kabin diatas driver, tidak ada lampu nya, sehingga susah klo malem2 mau bayar tol (walaupun pada bagian switch pengaturan intake air pada AC ada lampu kecil yang menyorot ke cup holder, tapi kurang membantu).
- Untuk audio, Brio sudah terasa cukup (walau hanya dengan 2 speaker), klo untuk denger radio n musik2 harian masih terasa ok.
- Setir yg uda EPS, sangat enteng n nyaman.. hanya saja minus audio control (di mobilio klo ga salah uda integrated audio control deh).
- Bagasi kecil banget, untuk aja masih bisa muat ban cadangan walau pelek nya masih kaleng.

Mesin n transmisi :
- 100 Hp pada Brio klo transmisi matic hanya 92,xx Hp (power loss di transimisi matic agak tinggi), karena itu saya lebih pilih gen1 1.3 A/T daripada 1.2 A/T.. mungkin 1.2 A/T real power nya hanya 81-82an.
- Tarikan cukup ok (badan berasa ketarik pada saat kick down).. klo ga salah matic nya bisa mencatat sekitar 12,xx detik untuk sprint 0-100 kpj.. dan yang manual bisa 11,xx detik (klo pada 1.2, pada bilang sekitar 14-15 detik-an).
- Limiter pada speed 140++ kpj (mungkin 145 kpj) sangat mengganggu, saya yakin tanpa limiter, brio masih bisa mencapai 170-180 kpj dengan mudah.
- Klo dibawa jalan slow, kadang perpindahan transmisi dari 1 ke 2, terasa kasar / menyentak, hal ini kadang mengganggu juga.
- selama ini pakai Brio dengan pertamax (belum servis pertama yah), konsumsi kombinasi terbaik hanya 1:10, klo full dalem kota hanya dapet 1:7.5-1:8 (tanpa tol) dan gaya mengemudi agak agresif (hobi kick down).
- Handling (untuk speed 100-120 kpj) sangat stabil, akurasi setir juga sangat oke


Modif yang saya lakukan, hanya sekedar pada sektor kenyamanan saja, sbb :
- Kaca film pake merk masterpiece renzu mint (depan Renzu mint 30 (40%), SKKB Renzu mint 15 (70%)), total abis 2,5 jt
- Audio, berhubung saya penggemar Audio, jadi agak mahal dikit. (head unit TV, pioneer AVH 3450, 2 Way speaker, power 4 chanel dan sub-wof 8" semua merk cube accoustic juga, total abis 11 jt sama peredaman.

Untuk sektor jok, tidak saya ganti.. karena pengalaman di mobil 1 lagi yg pake mbtech / murrano dll... pantat berasa panas.
Overall untuk Brio sudah sangat ok (karena ini brand Honda).. driving sensation hanya kalah sedikit dibanding Mazda 2 / Yaris n Jazz.. tp dengan selisih harga nya, Brio ini worth to buy.

Sekian review subjektif dari Newbie, klo ada yang salah, mohon dikoreksi.


Penampakan seadanya :
Spoiler: Brio item kinclong
[/URL]
Spoiler: Rongga pada interior
[/URL]
Spoiler: sub 8" hemat space

#2
keren bro HU nya..
oh ya bro..
speaker pintu belakang bro pasang nda..??
speaker depan diganti ya..??
Website
#3
mantab reviewnya om Soerya... mantab juga diskonnya... Btw, FC Brio di Jakarta nggak bisa irit yah om..

pakai sarung jok bisa panas ya om? padahal ane baru aja mau pesen sarung jok MB-Tech...
Website
#4
brioku pake MBTech camaro,.sedikit panas sih memang..namun cuma udara kabin aja sedikit,,klw badan berasa enakan dikit..krn rada anget2 kyk dipeluk cew dari belakang hahahaha..
Website
#5
(10-20-2013, 09:41 PM)Yogo Priyayi ZS Wrote: brioku pake MBTech camaro,.sedikit panas sih memang..namun cuma udara kabin aja sedikit,,klw badan berasa enakan dikit..krn rada anget2 kyk dipeluk cew dari belakang hahahaha..

hehehe, tapi Istri dari samping melotot sambil angkat sepatu. 10
Website
#6
(10-20-2013, 09:44 PM)Zikri Irfandi Wrote:
(10-20-2013, 09:41 PM)Yogo Priyayi ZS Wrote: brioku pake MBTech camaro,.sedikit panas sih memang..namun cuma udara kabin aja sedikit,,klw badan berasa enakan dikit..krn rada anget2 kyk dipeluk cew dari belakang hahahaha..

hehehe, tapi Istri dari samping melotot sambil angkat sepatu. 10

hahahaha..kan berasa bro..04
istri seringan tidur sih..tp nda apa2,bisa liat cew kanan kiri,,hahahaha
Website
#7
(10-20-2013, 09:36 PM)Yogo Priyayi ZS Wrote: keren bro HU nya..
oh ya bro..
speaker pintu belakang bro pasang nda..??
speaker depan diganti ya..??

Sama installer nya sih, speaker depan dipindahin kebelakang...
Tapi tidak dinyalakan (di cut off via Head Unit nya pake fitur Fader).
Karena kan sudah ganti speaker depan split 2 Way dan kualitas nya jauh, klo dinyalakan depan belakang, malah suara yg depan jadi keganggu jernih nya.

(10-20-2013, 09:37 PM)Zikri Irfandi Wrote: mantab reviewnya om Soerya... mantab juga diskonnya... Btw, FC Brio di Jakarta nggak bisa irit yah om..

pakai sarung jok bisa panas ya om? padahal ane baru aja mau pesen sarung jok MB-Tech...

Itu stock terakhir Brio gen1, tadinya mau ambil Brio Sport, tp harganya itu kaga kuat n disc nya juga kaga ada..
Mau ambil yg 1.2 E A/T, takut beda sensasi nya dengan yg 1.3.. apalagi yg A/T tuh biasanya lebih boyo daripada M/T.
Klo buat masalah irit di kota Jakarta emang susah...
Sebagai perbandingan, rute Hayam Wuruk - Central Park, Jarak hanya 6 KM, tapi itu ditempuh dalam waktu 35-45 menit (berarti rata2 speed hanya 10 Km/jam. apalagi sering kick down trus ngerem mendadak... serobot2an sama motor.. ya susah ngirit.. pake xenia 1.000cc aja cuma dapet 1:7.. pake yaris dapet 1:6. Ya berarti Brio ini terhitung irit.



(10-20-2013, 09:41 PM)Yogo Priyayi ZS Wrote: brioku pake MBTech camaro,.sedikit panas sih memang..namun cuma udara kabin aja sedikit,,klw badan berasa enakan dikit..krn rada anget2 kyk dipeluk cew dari belakang hahahaha..

Klo sarung MB tech, saya uda pake di 2 mobil (Xenia n Yaris).. dan bukan cuma saya yg berasa panas, penumpang (istri n temen) juga komplen hal sama (terutama klo siang).

Klo mau ok, pake yg kulit sekalian... dijamin gak nyesel. ahahaha
#8
(10-20-2013, 09:56 PM)soerya0711 Wrote:
(10-20-2013, 09:36 PM)Yogo Priyayi ZS Wrote: keren bro HU nya..
oh ya bro..
speaker pintu belakang bro pasang nda..??
speaker depan diganti ya..??

Sama installer nya sih, speaker depan dipindahin kebelakang...
Tapi tidak dinyalakan (di cut off via Head Unit nya pake fitur Fader).
Karena kan sudah ganti speaker depan split 2 Way dan kualitas nya jauh, klo dinyalakan depan belakang, malah suara yg depan jadi keganggu jernih nya.

yups bener bro..kmrin mau pasang speaker belakang juga..cuma saran dari temen yang buka toko aksesoris mobil nyaranin pake split / tweeter aja..jd nda bingung denger suara musiknya..semuanya full dari depan..
Website
#9
Quote:Jarak hanya 6 KM, tapi itu ditempuh dalam waktu 35-45 menit

wah, mending naik sepeda ini... Jakarta sudah padat banget ya... denger-denger ibukota mau dipindah ke Lampung, bener nggak om? gosipnya di Jakarta gimana?

Btw, ane di Lampung, disarankan dealer untuk ganti oli di KM 5000 nanti, padahal di buku servis ganti oli di 10ribu. Gimana om Soerya dan om Yogo, sama seperti itu nggak?
Website
#10
(10-20-2013, 10:00 PM)Yogo Priyayi ZS Wrote:
(10-20-2013, 09:56 PM)soerya0711 Wrote:
(10-20-2013, 09:36 PM)Yogo Priyayi ZS Wrote: keren bro HU nya..
oh ya bro..
speaker pintu belakang bro pasang nda..??
speaker depan diganti ya..??

Sama installer nya sih, speaker depan dipindahin kebelakang...
Tapi tidak dinyalakan (di cut off via Head Unit nya pake fitur Fader).
Karena kan sudah ganti speaker depan split 2 Way dan kualitas nya jauh, klo dinyalakan depan belakang, malah suara yg depan jadi keganggu jernih nya.

yups bener bro..kmrin mau pasang speaker belakang juga..cuma saran dari temen yang buka toko aksesoris mobil nyaranin pake split / tweeter aja..jd nda bingung denger suara musiknya..semuanya full dari depan..

Menurut saya sih.. cukup pake depan aja "split 2 way".. klo 3 way itu untuk Audio enthusiast.
Lagipula posisi driver kan di depan, jadi fokus nya ya speaker depan aja.
Speaker belakang sih menurut saya kaga perlu dipasang yah..
Kecuali klo bener2 mau full konsen ke Car Audio..
Klo buat sehari2 sih.. cukup 2 way aja.. asal jangan yg abal2, karena suaranya ga bakal beda jauh sama speaker bawaan.

(10-20-2013, 10:02 PM)Zikri Irfandi Wrote:
Quote:Jarak hanya 6 KM, tapi itu ditempuh dalam waktu 35-45 menit

wah, mending naik sepeda ini... Jakarta sudah padat banget ya... denger-denger ibukota mau dipindah ke Lampung, bener nggak om? gosipnya di Jakarta gimana?

Btw, ane di Lampung, disarankan dealer untuk ganti oli di KM 5000 nanti, padahal di buku servis ganti oli di 10ribu. Gimana om Soerya dan om Yogo, sama seperti itu nggak?

Ga juga Bro... yang paling bener itu jalan kaki lewat jalan tikus... pasti lebih cepet..
Tapi resiko naik sepeda / jalan kaki.. polusi n debu.. (bisa mengganggu pernafasan).
Jakarta uda kaga layak tinggal.. macet dimana2.. apalagi ditambah kebijakan mobil murah, ya tambah parah macet nya.
Klo masalah ibukota mau dipindah, kaga tau deh.. denger2 dulu mau dipindah ke cibubur...
Tapi ya tetep aja, macet Jakarta itu uda stadium 4.
Karena lapangan pekerjaan di Jakarta banyak, sedangkan yang kerjanya tinggal di kota2 satelit kayak tanggerang, bekasi..

Klo masalah Oli, setau saya sih.. di oli ada spek nya. untuk jarak 5000 ato 10.000 km.
Klo misalnya ini mobil sering banget dipake (misalnya rata2 sebulan itu 2000 km). itu ganti per 10rb gpp. tp klo mobil jarang dipake.. jarak 5000 bisa ditempuh dalam 1 taon, ya mending ganti di 5000km (ato lebih cepat lebih baik). Dan ganti oli juga sesuai dengan spek nya.. klo A/T ya pake yg khusus A/T (klo ga salah ATF).




Users browsing this thread: 1 Guest(s)